Warning : Motor Dilarang Lewat Jalan Protokol Ibukota

Dinas Perhubungan Pemprov DKI Jakarta punya wacana akan membuat zona larangan melintas bagi pengendara sepeda motor. Alaannya sih, untuk mendukung program pengendalian kemacetan dan mengatasi kesemrawutan lalu lintas.
Ruas-ruas jalan protokol tersebut adalah Jalan Rasuna Said (Kuningan), Jalan Gatot Subroto, Jalan Sudirman, Jalan Gajah Mada, dan Jalan Hayam Wuruk.
Motor Kurir
Apakah pengendara motor kena ‘diskriminasi’ (lagi)?? Bagi saya pribadi, pengendara motor juga punya hak untuk lewat jalan protokol. kan mereka juga ikut bayar pajak.
Seperti yang kita tahu, bahwa motor sekarang sangat ampuh untuk menunjang segala aktifitas kerja, ambilah sebuah contoh : kurir, (pengantar dokumen, pengantar makanan maupun barang) yang membutuhkan ketepatan waktu. Bayangkan jika para kurir tersebut memakai mobil dan terjebak macet, lalu barang terlambat dikirim siapa yang pantas disalahkan???

Jika wacana ini akan dipaksakan dan jadi terapkan dijalur protokol, aturannya juga harus jelas dan ditegakkan seadil-adilnya termasuk pengguna MOGE, jangan cuma diterapkan pada pengguna motor biasa saja.
Misalnya tertulis begini : “Selain aparat negara, motor dilarang lewat jalur protokol(kecuali kurir)” :mrgreen:
SPG Motor HONDA
Bagaimana pendapat anda?? 🙂

Iklan

14 thoughts on “Warning : Motor Dilarang Lewat Jalan Protokol Ibukota

Enter your comment...

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s